Uji Zat Adiktif Pada Makanan

Jumat, 12 Agustus 20113komentar

Kelas/SMT                 : XI SMA, semester 2
Standar Kompetensi  :  Memahami sistem pencernaan makanan.
Kompetensi Dasar     :  Mendeskripsikan jenis kandungan zat pada bahan makanan.

Indikator                  :
1.   Mengamati bahan makanan yang mengandung zat tambahan.
2.      Mengetahui jenis kandungan zat aditif pada bahan makanan.
3.      Membandingkan bahan makanan yang mangandung zat aditif dan yang tidak mengandung zat aditif. 
Tujuan Praktikum    : 
Tujuan praktikum ini adalah untuk mengamati berbagai zat aditif yang terdapat pada makanan. 
Dasar Teori                : 
         Makanan pokok kita mengandung karbohidrat, protein, kalsium, zat besi, vitamin dan yang lainnya. Namun, dalam pengolahannya banyak ditambahkan bahan-bahan kimia lain yang secara sengaja ataupun tidak disengaja ditambahkan. Bahan kimia tambahan pada makanan umumnya dikenal sebagai zat aditif makanan. Zat aditif ini dapat menambah rasa, aroma, dan warna yang dapat menarik selera para konsumen.
        Bahan tambahan makanan digunakan agar makanan tampk lebih menarik dan tahan lama; bahan tersebut dapat sebagai pengawet, pewarna, penyedap rasa dan aroma, antioksidan, dan lain-lain. Sehingga bahan makanana tersebut tidak bernilai gizi. 
       Penggunaan bahan makanan pangan tersebut di Indonesia telah ditetapkan oleh pemerintah berdasarkan Undang-undang, Peraturan Menteri Kesehatan dan lain-lain. Di samping itu UU Nomor 7 tahun 1996 tentang Pangan Pasal 10 ayat 1 dan 2 beserta penjelasannya erat kaitannya dengan bahan tambahan makanan yang pada intinya adalah untuk melindungi konsumen agar penggunaan bahan tambahan makanan tersebut benar-benar aman untuk dikonsumsi dan tidak membahayakan.
Salah satu bahan tambahan yang dilarang digunakan dalam makanan adalah asam borat dan garamnya natrium tetraborat (boraks).
Boraks berasal dari bahasa Arab yaitu Bouraq. Merupakan kristal lunak yang mengandung unsur boron, berwarna putih, tidak berbau serta stabil pada suhu dan tekanan normal. Boraks bersifat mudah larut dalam air, tidak larut dalam alkohol, pH : 9,5. Dalam air, boraks berubah menjadi natrium hidroksida dan asam borat.
          Boraks merupakan garam Natrium NaB4O7.10HO yang banyak digunakan dalam berbagai industri non pangan khususnya industri kertas, gelas, bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik, pengontrol kecoak dan keramik. Gelas pyrex yang terkenal dibuat dengan campuran boraks. Boraks digunakan sebagai bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik dan pengontrol kecoak. Boraks merupakan bahan beracun dan bahan berbahaya bagi manusia, karena bisa menimbulkan efek racun, dan bila dikonsumsi menahun bisa menyebabkan kanker.tetapi mekanisme toksisitasnya berbeda dengan formalin.
        Formalin adalah Formaldehid / Metanal HCHO yang merupakan larutan yang tidak berwarna dan berbau menyengat, pada suhu kamar berupa gas yang bisa larut dalam alkohol, aseton  maupun air. Dalam industri kimia sangat penting sebagai desinfektan, fungisida, bakterisida, bahan dasar pembuat resin dan pengawet mayat.
 Alat dan Bahan         : 
1. Alat
a.       Gelas Kimia
b.      Gelas Ukur
c.       Tabung reaksi
d.      Rak tabung reaksi
e.       Penjepit tabung reaksi
f.       Mortar dan alu
g.      Pipet tetes
h.      Water bath
i.        Batang pengaduk
j.        Kertas saring
k.      Label
l.        Alat Tulis

2. Bahan 
a.       Larutan Perak Nitrat
b.      Larutan Fehling
c.       Air
d.      Bakso 
e.       Mie basah 
f.       Tahu 

Cara Kerja                : 
·         Uji Boraks
1.      Siapkan semua alat dan bahan yang akan dipergunakan dalam praktikum.
2.      Ambil sampel dari semua bahan makanan kemudian haluskan dengan menggunakan mortar.
3.      Tambahkan 10 ml air pada 10 gram bahan makanan (1:1) dan aduk sampai rata, kemudian saring dengan menggunakan kertas saring.
4.      Ambil ± 2 ml hasil penyaringan dan memasukkannya ke dalam tabung reaksi dengan menambahkan 2 ml perak nitrat.
5.      Panaskan Bahan makanan tersebut di atas pembakar spirtus selama beberapa menit hingga terlihat adanya perubahan.
6.      Lakukan hal yang sama pada bahan makanan yang lainnya.
7.      Bandingkan perubahan yang terjadi terhadap semua bahan makanan.
8.      Amati dan mencatat hasil perubahannya.

·         Uji Formalin
1.      Ambil 10 gram sampel dari semua bahan makanan kemudian haluskan dengan menggunakan mortar.
2.      Tambahkan 10 ml air dan aduk sampai rata, kemudian saring dengan menggunakan kertas saring.
3.      Ambil ± 2 ml hasil penyaringan dan memasukkannya ke dalam tabung reaksi.
4.      Tambahkan 3 ml larutan Fehling dan panaskan selama 5-10 menit.
5.      Amati dan catat perubahan yang terjadi.
6.      Lakukan langkah 1-5 tersebut pada bahan lainnya. 
Hasil Pengamatan

No
Bahan makanan
Kandungan Boraks
Kandungan Formalin
1.
Bakso


2.
Mie


3.
Tahu







 Untuk pembahasan dan laporan praktikumnya, silahkan download disini
Share this article :

+ komentar + 3 komentar

Anonim
12 Oktober 2011 21.29

cukup membantu

Anonim
25 Desember 2011 18.19

thanks.,.sumpah,.,ngebantu bnget wat penyususnan sidang proposal,.,
hhheee

Anonim
22 Maret 2015 09.56

terima kasih, sangat membantu untuk karya tulis saya

Poskan Komentar

 
Copyright © 2015.adi Biology For Us - All Rights Reserved